Kenapa Harus Sedih Ketika Sedih?

Hi again!!!

Pernah merasakan sedih kan ya? Iya kan? Sering malahan kan? Sedih banyak penyebabnya. Sedih karena berduka, sedih karena kecewa, sedih karena patah hati, sedih karena sakit hati, sedih karena di PHP (curhaaat -___-) Sebagai orang awam, biasanya sedih identik sama nangis, dan diawali hal-hal berbau ga(ib)lau. Jadi pendiam lah, duduk dipojokan, showeran. Menurut KBBI, sedih merasa sangat pilu di hati; susah hati. (Susah apa? Move on? Alah)

Dari dulu, dari umur entahlah sampai umur sekarang ini di tuenti wan my age~~ (helah!) aku tahunya kalau sedih pasti ujung-ujungnya nangis, atau nangis itu merupakan efek dari sedih. Dan selama 21 aku gak akan bohong dengan bilang “aku jarang nangis”. Tidak benar. Mustahil. I cry a lot!!! Almost every week (HAH?!) nggak juga itu bohong. Tapi ya, I cry. A lot.

Mungkin teman-teman pernah sedih dan nangis tiba-tiba tanpa tahu penyebabnya kan? Tiba-tiba nangis heboh ampe meler-meler pula. Gabisa direm. Nangisnya tambah heboh ketika semua orang nanya “kamu kenapa nangis?” Aku pernah. Sering tepatnya. Diem dan tiba-tiba nangis. Sambil nangis sambil mikir “aku kenapa?” Dulu-dulu aku gak pernah seanalitik ini pengen tahu ini kenapa, itu kenapa. Mungkin faktor kaga ada kerjaan di kost ya, jadi inginya nyari tahu ini kenapa, itu kenapa. Nah, terbesitlah keingintahuan kenapa orang bisa sedih, kenapa nangis. Atau kenapa bisa tiba-tiba sedih dan nangis.

Jadi ternyata, otak kita memilih apa yang ingin dirasakan oleh hati kita. (Tuh di Bold!) 
Hidup kita ini selalu dihadapkan sama dua pilihan atau lebih (ceilah!) eh beneran ini serius. Apa yang sedang kita rasakan merupakan apa yang kita pilih untuk dirasakan. Sebenarnya, situasi apapun yang sedang kita hadapi, selalu ada pilihan efek samping apa yang ingin kita rasakan. Nah, jadi, mau sedih atau nggak sedih itu sebenarnya pilihan kita. Nangis juga.
Kenapa kita memilih sedih ketika di situasi sedih? Kenapa dengerin lagu galau ketika lagi sedih? Semuanya mempengaruhi perasaan kita. Kita sendiri yang memilih untuk pilu. Kalau sedih coba dengerin lagu-lagu yang up-beat juga liriknya membahagiakan. (tsaaaah!)
Nah, terus kalau tiba-tiba sedih, tiba-tiba nangis, tiba-tiba pilu itu kenapa? Itu about self control. Diri kita sendiri yang bisa mengontrol kita mau sedih atau mau bahagia. Kalau cuma disapa mantan aja kita tiba-tiba nangis heboh, (waduh!) itu berarti refleks kita yang mesti dibenerin. Sama aja kayak latah. Refleks. Tapi semuanya juga bisa sembuh. Kalau di suatu kejadian kita merasa bersalah dan jadi sedih, oke itu wajar. Pertanyaanya kita mau milih buat bersalah terus atau mau bangkit dan memperbaiki? (wedyan bahasanya!!!) Kalo gak mau bangkit aja, kita bakal jatuh terus ngesot terus ketendang-tendang dan itu sungguh sangat unworthy. We are so precious as a person. We are human. Mahluk ciptaan Allah SWT paling sempurna. Jadi, alangkah baiknya mari bangkit, pelan-pelan pun tak apa, yang penting nggak terus-terusan ngerasa bersalah dan terjatuh ke sumur yang paling dalam. (kok sumur?! -__-) Mau langgeng jaya terus sama keterpurukan? Amit-amit sih ya kalau aku, walaupun move on itu susah, tapi harus banget! (kok curhat?)

Hah, semoga gak terlalu ngalor-ngidul ya, tapi intinya apapun itu semuanya tergantung pilihan kita. Sedih boleh, tapi jangan terlalu berkepanjangan. The happiest girls are the prettiest. (Gak nyambung sih ini quote nya) Tapi ya gitu pokoknya, bahagialah atau, pilihlah untuk bahagia :) karena dengan bahagia Insya Allah kalian pun menebarkan kebahagiaan kepada orang lain.

The Choice is yours
Salaaaam :)


Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible