Catatan Perjalanan: Taman Nasional Baluran dan Gunung Ijen

Hore, akhirnya mau juga nulis catatan perjalanan setelah mikir ribuan kali. Ya, nulis catatan perjalanan kan gak gampang lho (alesan) :P Secara blog ini kebanyakan isinya weird thoughts, dan tiba-tiba nulisin catatan perjalanan yang (inginnya) lengkap, biar jadi referensi buat yang baca juga ceritanya sih.

Jadi ceritanaya, awal bulan mei ini (14-17) gua dan ketiga orang lainnya backpackeran ke daerah Jawa Timur, tepatnya ke Taman Nasional Baluran dan Gunung Ijen. Sebenernya ini merupakan rencananya Nurian dan Ricky yang katanya pengen banget ke Baluran. Gua tadinya cuma iya, iya aja karena mau gak mau sih ke Baluran walaupun lagi hietz ngeds lah taman nasional yang satu itu karena diklaim sebagai Afrika nya Jawa karena savanna yang luas. Dari rencana yang hanya ke Baluran akhirnya dengan saran gua sendiri menambahkan Ijen ke rencana perjalanan. Karena menurut gua, ijen dan Baluran gak begitu jauh-jauh amat lah jaraknya. Akhirnya Nurian dan Ricky setuju, selanjutnya kita mulai cari massa siapa aja yang mau gabung. Dari sekian banyak orang yang mau gabung, yang fix akhirnya cuma satu orang, Gufront lah orangnya. Teman baru gua yang kuliah di ISI Yogyakarta.

Destinasi pertama Taman Nasional Baluran, baru Gunung Ijen.

Rabu, 13 Mei 2015

Niat awal kita semua pake kereta api ke arah Stasiun Banyuwangi Baru, tetapi karena tetiba tiket yang masih 150an itu ludes dalam waktu 3 hari, kita pun memutuskan naik bis ke arah banyuwangi, dan berangkat Rabu malam, agar tidak merusak jadwal yang sudah dibuat dan juga jadwal kepulangannya gak molor. Bisk ke arah banyuwangi yang limited itu ternyata selalu penuh dan gak mungkin kita berempat umpel-umpelan di lantai bis dengan perjalanan yang sejauh itu, pasti badan kita bakal capek parah, akhirnya kita memutuskan naik bis ke arah Surabaya.

Bis Solo-Surabaya : Rp 75.000,- (Executive Class. Sebenarnya banyak juga bis lain yang harganya lebih murah)

Kamis, 14 Mei 2015

Tiba di Terminal Purabaya, Surabaya pukul 4 pagi, dan lorong-lorong terminal dipenuhin sama para backpacker yang menunggu bis juga. Holy sh*t! Sempet shock dan bertanya-tanya, mau pada kemana ya mas-mas dan mbak-mbak ini dengan carrier sedege-gede kulkasnya. Ya, memang sih, naik gunugn sekarang jadi lifestyle, dan kebetulan sedang long weekend, orang-orang pasti niat menghabiskan liburan dengan naik gunung atau kayak rombongan gua, sekedar jalan-jalan unyu dengan light carrier dan satu buah tenda.

Perjalanan belum berakhir, sob. Kita masih harus sambung lagi ke arah Probolinggo, plus sambung lagi dengan bis yang bakal nurunin kita di depan pintu masuk Taman Nasional Baluran. Bisa dengan bis arah ketapang, atau arah banyuwangi. Kita mah pake bis arah Situbondo-Banyuwangi. Namanya juga buta arah ya, bis ini ngajak kita keliling-keliling dulu Situbondo kota, makanya disarankan nih, pake bis arah ketapang aja biar langsung wuuuuuussss.

an EPIC installation at Savanna Bekol
Setelah tidur-melek-tidur-melek, jam 10an pagi sampe juga di depan pintu masuk Taman Nasional Baluran. Dan kita berempat pun masuk dengan menyewa motor dari petugas-petugas di pos jaga, karena jarak dari pintu masuk ke arah Savanna Bekol yang terkenal itu sekitar 17km (Disarankan lagi, mungkin kalo sewa dari luaran Baluran bisa dapet lebih murah tuh, banyak kok warga sekitar yang menyewakan kendaraan buat masuk ke Baluran). Kalo mau jalan yo silahkan, gak ada yang larang, kalo banyakan sih enakana jalan, lebih banyak kesempatan bertemu dengan satwa-satwa eksotis juga sepertinya.

Tadaaaaa….Savanna Bekol, guys!

Kokohnya Gunung Bekol yang menjadi center of interest dari TN Baluran (taken by me)

Sendirian nih! (taken by Ricky)


Savanna Bekol dari menara pandang (taken by Gufront)
Kawanan Kijang lagi makan (taken by Gufront)

Kita berempat pun menyewa 2 kamar di penginapan yang ada di Savanna Bekol karena penginapan di kawasan pantai full booked. Yasudah, yang penting dapet penginapan, toh ada motor, jadi bisa jalan-jalan lah bolak-balik pantai-savanna. Hati-hati monyet nakal disini guys. Populasi monyet sepertinya menjadi mayoritas di sini, dimana-mana ada monyet, jadi jangan lengah sama barang bawaan dan pintu penginapan.

Mblo, dicariin temennya nih! (taken by Gufront)

Untuk makan, bagi yang gak bawa peralatan masak sendiri, di Pantai Bama ada cafeteria yang cukup lengkap dan rasanya luar biasa enak. Harga standar tempat wisata lah. Makanan sekitar Rp 10.000,- sampai Rp 15.000,- (Waktu itu saya makan nasi soto dan teh tawar anget. Nasi Soto Rp 15.000,- dan teh tawar anget Rp 3.000,-) Jangan lupa beli makanan dibungkus untuk makan malam, karena cafeteria ini tutup sekitar jam 6 sore, dan gak mungkin kan naik motor dari Bekol ke Pantai Bama malem-malem. Ngeri juga sih,  takutnya ditengah jalan ketemu sekawanan banteng. Hahaha

Berburu bintang di Savanna Bekol (taken by Gufront)

Salah satu pengalaman berharga ketika bepergian adalah, selalu bertemu orang-orang baru yang baik-baik dan belajar hal baru dari mereka. Di bekol kebetulan satu penginapan dengan rombongan dari Bali, bli-bli landscaper ini sengaja nyebrang selat Bali demi Ijen dan Baluran. Dengan baik hati mereka mengajak kita berempat hunting bintang di savanna. Seruuuu, parah! Setelah hunting bintang, kita malah dijamu nge-teh gitu sebelum akhirnya semua memutuskan untuk istirahat. Ish, baiknyaaaah.

Bis Surabaya-Probolinggo : Rp 30.000,-

Bis Probolinggo-Baluran : Rp 32.000,-

Tiket Masuk  (High season) : Rp 17.000,-

Sewa motor: (2x @130.000) : Rp 260.000,-/4 : Rp 65.000,-

Sewa Kamar: (2x @150.000) : Rp 300.000,-/4: Rp 75.000,

Jumat, 15 Mei 2015

Pintu diketok dan pas liat jam uda jam 5. Niatnya mau nyari sunrise di Pantai Bama yang jauhnya sekitar 2km dari Bekol. Akhrinya kita semua bersiap-siap termasuk bli-bli yang semalem itu ngajakin kita hunting bintang. Pantai Bama sepiiiiiiii….serasa milik sendiri.

The Sun come up!!! (taken by Gufront)

Bersiap self portrait (taken by Gufront)

Di sini juga terdapat kawasan mangrove yang cukup luas, karena Taman Nasional Baluran juga merupakan kawasan konservasi terumbu karang dan mangrove. Tips, kalo mau menyusuri mangrove trail, pake lotion anti nyamuk dulu ya, soalnya nyamuk hutan ganas-ganas (Sebenarnya ada pantai lain di sini, yaitu Pantai Bilik dan Sejile, tapi entah kenapa kita gak kesitu. Pantai ini bisa dicapai lewat pintu masuk SPTN W II Karangtekok, atau lewat jalur laut dengan kapal dari pantai Bama selama 2 jam). Dan, kemarin kita harus berpuas diri cuma jalan-jalan di pinggir pantai Bama, karena air laut sedang tinggi, sehingga tidak disarankan untuk snorkeling atau diving. Cabal ya para diver! Setelah asik-asikan maen-maen di pantai dan makan di cafeteria yang baru buka jam 9 pagi, kita check out dari penginapan sekitar jam 12an.


Namaste (at Mangrove trail) (taken by Gufront)

Matur suksma, nice too meet you all bli (source image: Bli Agoes Poetra)

Aw, ternyata bli-bli yang juga check outnya barengan itu mau nganterin kita ke Terminal Banyuwangi. Rezeki anak soleeeeeh. Sempet ragu karena itu mobil uda penuh sama orang plus tas-tas gears para fotografer ini, tapi setelah dipaksakan, masuk juga kita umpel-umpelan di mobil. Hehehe, lumayan deket juga untungnya sih.

Salam welfie :)

Dari terminal kita sewa angkot sampai ke tempat penyewaan sepeda motor. Yups, kita memutuskan sewa sepeda motor, karena kalo sewa jeep terlalu mahal kalo cuma kita berempat mah. Kita sewa motor di Tripoli Tour (www.tripolitour.com) Lumayan kita bisa tanya-tanya tentang jalan ke Ijen yang menurutnya gak begitu sulit dan juga tanya-tanya tempat makanan khas Banyuwangi. Tenang teman-teman, kita dikasih city map kok, jadi teman-teman bisa keliling-keliling dulu kota Banyuwangi kalo selow. Kita berempat cari tempat makan yang kira-kira murah meriah. Alhamdulillah, rezeki anak soleh lagi, dapet rumah makan nasi padang yang harganya bersahabat dan rasanya enak, plus di pusat kota. Setelah makan kita menuju masjid Agung Banyuwangi untuk sholat maghrib dan siap-siap jalan ke Ijen. Cusss…

Sampe di Pos Paltuding Ijen sekitar jam 7 malem, kita langsung diriin tenda buat nyimpen carrier. Paltuding udah lumayan rame, ada belasan tenda yang sudah berdiri di campground. Kita cari spot yang rada minggir, biar anginya gak begitu gede. Dan nemu lah spot yang lumayan enak, di teras homestay. Hehehe

Api unggun bersama rombongan mahasiswa dari Jember (taken by Gufront)

Gila dinginnya uda kayak masuk kulkas gede. Parah! Nunggu pendakian dibuka jam 2 dini hari itu lama banget, asli. Kita cuma jalan-jalan, makan jagung bakar sambil duduk di dekat bara api, terus akhirnya memutuskan bikin api unggun. Kejadian yang cukup kocak adalah api unggun kita gak mau nyala lama-lama, kayaknya sih karena dibikin terlalu tinggi. Setelah putus asa, berniat minta bensin atau apapun yang bisa mentrigger api, kita malah diajak gabung bersama mas-mas yang datang dari Jember. Gabung deh kita daripada kedinginan. Bersama mas-mas dan (ternyata ada) mbak-mbak dari Jember ini lah kita naik, katanya biar kita gak berempat banget.

Naik jam 2 dari Paltuding, trek awal masih biasa aja kok. 400 meter pertama mah masih bersahabat bagi nafas dan kaki. Trek mulai terasa berat, dan berat, dan berat. Kita jadi sering minggir buat istirahat dan minum, apalagi kondisi gua sendiri yang lagi batuk jadi bikin ribet. Tenggorokan rasanya kering mulu. Kemiringan 60 derajat mulai terasa. Gua jadi sering oleng karena kaki rasanya lemes banget. Dan akhirnya salah satu mas-mas dari Jember yang gua lupa namanya mau narik gua. Iya gua ditarik pake sarungnya. Gila tuh mas-mas nya kuat banget. Narik gua dan temennya sekaligus.

Rasanya pengen banget cepet sampe, soalnya kaki lemes banget. Nanjak gak ada abisnya itu sih, penyiksaan. Selalu di semangatin dengan “ayok, tuh bentar lagi pos bundar. Paling abis ini, bentar, sampe deh. Dari situ mah landai” padahal mah aslinya jauh banget. Lama-kelamaan, kaki jadi terbiasa sama medan, dan gua cari trik gimana caranya gua gak ngeliat kalo jalan masih nanjak, akhirnya gua nunduk biar gak ketauan kalo gua lagi nanjak. Ternyata trik ini cukup ampuh, gua gak ngerasa begitu capek. Okay, masih lanjut. Setelah pos bundar gua gak ditarik lagi, karena 1km terakhir ini landai terus sampe kawah.

Para penambang belerang (taken by Gufront)

The famous blue gas...eh, blue fire (taken by Gufront)
this is EPIC!!! (taken by Gufront)
Begitu sampai di bibir kawah pukul 4 pagi, kita semua istirahat, nunggu sunrise muncul. Duh, asap belerangnya bikin mata pedes. Seharian belum tidur plus belerang yang bikin pedes mata, plus kecapean naik ke puncak bikin ngantuk banget. Sumpah pengen tidur aja gitu disitu. Tapi, ada kejadian yang adaaaaa aja deh. Gufront ilang. Entah dia di depan kita atau di belakang kita, setelah gua, Nurian, dan Ricky panggil-panggil gak ada sautan juga dari Gufront. Niat kita naik jam 2 adalah liat blue fire, tapi ternyata alam memanggil gua dan Nurian untuk melakukan sesuatu (if you know what I mean). Gua dan Nurian pun niat turun lagi, karena mau ke arah blue fire ternyata masih jauh dan kita gak kuat sama asap belerangnya. Tanpa menunggu Gufront, kita turun. Nanti aja lah ditunggu di tenda.

Kawah di pagi hari (taken by Gufront)
Ratusan orang naik pada pagi itu (taken by Gufront)
Di perjalanan turun dengan tiba-tiba Gufront uda menjajari aja. Buset dah nih anak tiba-tiba ilang, tiba-tiba muncul. Dia pun bilang kalo dia turun dan mengambil gambar blue fire. Untung ini orang berani sendirian. Hahaha

Oh iya, yang bikin miris di sini itu sampah lho. Sumpah sampah banyak banget sepanjang jalan dan pas di puncak, apalagi bekas botol air mineral. Juga vandalism. Sayang banget lah banyak batu-batu sama pohon-pohon yang dicorat-coret. Primitif emang, disuruh nulis di buku mah gak mau, malah corat-coret di batu sama pohon.

Selamat pagi, Ijen (taken by Nurian)

Sampai di Paltuding lagi kita istirahat dan bersiap-siap pulang. Lipet tenda dan sekitar jam 11an kita cus ke Banyuwangi lagi, dan kita mencari tempat makan. Setelah makan, kita istirahat lagi di Masjid Agung, bersih-bersih, sholat dan tidur sebentar karena mata uda sepet banget. Jam 2 siang kita ngembaliin motor ke Tripoli dan dari situ carter angkot ke Terminal. Pulang deh ke Solo. 

_________________________

Tips :
-Jangan lupa peralatan seperti masker, syal, sarung tangan, dan sleeping bag, karena Paltuding itu dinginnya parah.

-Bawa makanan dan minuman pas mau naik ke kawah, tapi teman-teman, sampahnya bawa turun lagi ya. JAGA KEBERSIHAN!

Sewa Angkot dari Terminal ke Tripoli: Rp 10.000/orang

Sewa Motor : @ Rp 65.000,- /24 jam (Catatan: Setiap peminjaman motor harus melakukan deposit sebesar 1juta/motor atau 500ribu/motor apabila teman-teman booking melalui website)

Tiket masuk Ijen : Rp 7.000/orang

Parkir motor : Rp5.000/motor

Sewa angkot dari Tripoli ke Terminal : Rp 10.000/orang

Bisk ke Solo : Rp 102.000,-

Share this:

ABOUT THE AUTHOR

Hello We are OddThemes, Our name came from the fact that we are UNIQUE. We specialize in designing premium looking fully customizable highly responsive blogger templates. We at OddThemes do carry a philosophy that: Nothing Is Impossible